Kemenperin Pamer Potensi Industri Otomotif Indonesia di Expo 2020 Dubai

Kemenperin Pamer Potensi Industri Otomotif Indonesia di Expo 2020 Dubai

Indonesia yang diwakili Kementerian Perindustrian berpartisipasi di Expo 2020 Dubai melalui Business Forum Expo 2020 Dubai. Dalam acara yang mengusung tema Industry of Indonesia 4.0 Electronic and Automotive Industry, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengungkap berbagai potensi di sektor otomotif dan elektronik. Transfomasi ke arah industri 4.0 ini merupakan wujud nyata implementasi dari peta jalan Making Indonesia 4.0.

"Pemerintah optimistis terhadap aspirasi besar yang ada di dalam Making Indonesia 4.0 bisa terwujud, yakni menjadikan Indonesia sebagai bagian dari 10 negara yang memiliki perekonomian terkuat di dunia pada tahun 2030," tutur Agus, Minggu (24/10/2021). Diluncurkan pada tahun 2018, peta jalan Making Indonesia 4.0 menetapkan lima sektor industri yang mendapat prioritas pengembangan dalam menerapkan digitalisasi, yakni industri makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, otomotif, elektronik dan kimia. Selanjutnya, pemerintah menambah dua sektor lagi yang juga turut dipacu kinerjanya, yakni industri farmasi dan alat kesehatan.

Kedua sektor ini mampu tumbuh di tengah masa pandemi sehingga punya potensi besar dalam menopang perekonomian nasional ke depannya. "Sektor sektor industri tersebut berperan penting terhadap perekonomian Indonesia, di antaranya berkontribusi terhadap 70 persen dari GDP manufaktur Indonesia, 65 persen pada ekspor manufaktur Indonesia dan 60 persen dari tenaga kerja manufaktur Indonesia," terang Agus. Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Taufiek Bawazier, menyampaikan pihaknya bertekad semakin memacu kinerja dua sektor industri binaannya yang masuk prioritas pengembangan dalam Making Indonesia 4.0, yakni industri otomotif dan elektronika.

Kedua sektor tersebut saat ini telah menerapkan industri 4.0 yang dapat meningkatkan daya saingnya. "Keuntungannya dalam bertransformasi digital, antara lain adalah dapat meningkatkan daya saing, mengurangi cost, meningkatkan revenue dan memiliki kesempatan untuk memperluas market secara global," jelasnya. Taufiek memaparkan bahwa Indonesia adalah pasar otomotif terbesar di Asia Tenggara. Ekosistem di sektor ini telah mempekerjakan lebih dari 1,5 juta orang.

"Saat ini, industri otomotif Indonesia didukung oleh industri komponen tier 1, 2 dan 3 yang berperan penting terhadap produktivitasnya. Pemerintah terus meningkatkan ekosistem industri otomotif ini karena membawa dampak luas bagi perekonomian dan kesejahteraan masyarakat," terang Taufiek. Apalagi, Pemerintah Indonesia sedang fokus dalam pengembangan industri kendaraan listrik. Sudah ada beberapa peraturan dan kebijakan yang diterbitkan dalam upaya memberikan kemudahan untuk mendatangkan investor di Tanah Air.

"Salah satu investasi yang digenjot adalah pengembangan baterai. Sebab, itu merupakan komponen utama dalam electric vehicle (EV) dan Indonesia punya raw material nya berupa aluminium, tembaga, graphite, nikel, mangan dan cobalt," ungkapnya. Indonesia telah menerapkan peta jalan pengembangan kendaraan listrik melalui Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 27 tahun 2020. "Sangat penting untuk investor berinvestasi di Indonesia karena kami yakin di masa depan akan terjadi peningkatan demand EV di dunia. Indonesia punya target pengembangan komponen utama untuk EV seperti baterai, motor elektrik dan inverter," imbuh Taufiek.

Sementara itu, pada sektor industri elektronik, pemerintah sedang berupaya meningkatkan jaringan 5G dalam mendukung infrastruktur digitalisasi di Indonesia. Langkah ini juga perlu penguatan ekosistemnya sehingga bisa berdaya saing. "5G for digitalization juga diterapkan dalam precision monitoring and control, augmented reality and remote expert, advanced predictive maintenance, remote robot control, manufacturing as a service, dan automated guided vehicle pada industri industri yang membutuhkan dukungan jaringan 5G," sebutnya. Kemenperin sudah mendukung pembangunan ekosistem 5G melalui beragam kebijakan strategis, misalnya regulasi terkait konten lokal dan pemberian insentif.

"Sudah banyak perusahaan lokal yang berkontribusi untuk setup hardware. Selain itu, kolaborasi antara lembaga pendidikan dengan technopark yang didukung oleh vendor domestik," ujarnya. Namun demikian, upaya tersebut memerlukan kompetensi sumber daya manusia (SDM) yang sesuai kebutuhan. Misalnya, keahlian yang berkaitan dengan software, infrastruktur, hardware dan lainnya. "Oleh karena itu, kami mengundang kepada para investor untuk ambil bagian dalam transformasi 5G, dengan menguatkan penerapan industri 4.0 di Indonesia," ucap Taufiek.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.